21 Nov 2013

Gaza di Ujung Tanduk



Pejabat Internasional mengkhawatirkan Gaza berubah menjadi kawasan yang tak layak untuk hidup, disebabkan blokade yang makin ketat. Hal ini berdampak pada pertikaian sipil di Gaza, dan stabilitas di kawasan regional, termasuk pada para pemukim Zionis yang tinggal di perbatasan Gaza, jika tidak segera dicarikan solusinya.




Pilippo Grandy, Wakil Badan PBB untuk bantuan pengungsi Palestina “UNRWA” yang berakhir masa jabatannya menyebutkan, 19 dari 20 proyek kemanusiaan UNRWA di Gaza telah berhenti beroperasi.


Di hadapan pengawas dan para donatur baik individu maupun pemerintah bagi pengungsi Palestina, dalam pertemuannya di ibukota Yordania, Amman, Grandy menyatakan, UNRWA sejak bulan Maret lalu tidak mendapatkan izin dari pemerintahan Israel untuk menjalankan proyek pembangunan di Gaza, dan sejak bulan lalu tidak mampu mengimpor bahan bangunan.

Ditambahkannya, usai penutupan sejumlah terowongan di perbatasan Gaza dan Mesir, dan tidak didapatnya izin dari Israel untuk memasukkan barang ekspor, harga makin tinggi disebabkan langkanya barang, di samping kelangkaan bahan bakar yang memicu berhentinya pembangkit listrik satu-satunya di Gaza.
Grandy mendesak masyarakat internasional untuk tidak melupakan Gaza, dan memberikan bantuan kemanusiaan ke sana.

Sumber:
http://www.dakwatuna.com

Nilai Artikel

0 comments :

Posting Komentar