23 Sep 2012

Bunda Maria, Sudut Pandang Islam


Dalam literature iman Kristiani, nama Maria tentu sudah tidak asing lagi. Nama ini sebenarnya mengacu lebih dari satu orang, karena sekitar 2000 tahun yang lalu, nama Maria termasuk nama yang popular digunakan untuk wanita Bani Israil. Bible sendiri juga telah menceritakan bahwa dalam satu masa dan satu tempat, terdapat lebih dari satu Maria. Akan tetapi, yang akan dibahas di sini tentunya bukanlah semua wanita yang bernama Maria pada zaman tersebut, karena diantara mereka ada yang hanya berperan sebagai “pemain figuran” dalam Bible. Yang akan dibahas di sini tentunya adalah Maria yang memiliki kedudukan yang cukup penting dalam iman Kristiani, yaitu Bunda Maria, sesosok figure wanita yang telah melahirkan ‘Isa al-Masih [Yesus].



            Walaupun beliau termasuk tokoh penting dalam iman Kristiani, terutama dalam gereja Katholik Roma, ternyata nama beliau juga cukup dikenal dalam agama Yahudi [Judaisme] dan Islam. Tentunya dengan persepsi yang berbeda.



Maria dan Ahli Kitab

            Dalam pandangan umat Yahudi, umat yang menjadi pewaris Taurat Musa ‘as dan Harun ‘as, nama Maria dijadikan sebagai satu dari “tokoh antagonis”. Mereka menyatakan bahwa beliau adalah seorang pezina sehingga melahirkan bayi haram [‘Isa al-Masih] dari hubungan dengan Yusuf si tukang kayu.

Dalam pandangan umat Kristiani, khususnya aliran Katholik Roma, Maria menempati kedudukan yang tinggi. Dalam gereja Katholik Roma, Maria dijuluki Sang Perawan Suci dan Bunda Allah. Dalam pandangan sebagian besar umat Kristiani, Maria termasuk hamba Tuhan yang baik. Banyak yang percaya bahwa setelah wafat, jasad beliau diangkat ke surga.

Walaupun dipandang sebagai hamba, Maria dan beberapa orang-orang suci Kristiani lainnya yang biasanya bergelar Santo atau Santa memiliki andil dalam peribadatan kepada Tuhan. Maksudnya, dalam pandangan Kristiani, khususnya Katholik Roma, sah-sah saja berdoa kepada Bunda Maria atau orang-orang suci lainnya karena mereka dianggap mereka orang yang dekat dengan Tuhan. Mereka berharap, Bunda Maria dapat menyampaikan doa tersebut kepada Tuhan. Dalam hal ini, Bunda Maria dan orang-orang suci lainnya dianggap sebagai perantara dalam berdo’a kepada Tuhan.

Maryam dalam Islam

            Dalam perspektif Islam, Bunda Maria, yang lebih dikenal dengan nama Maryam binti ‘Imran [Maryam puteri/anak perempuan dari ‘Imran] merupakan satu dari empat wanita paling agung yang pernah hidup di dunia, di samping Asiyah isteri Fir’aun, Khadijah isteri Nabi Muhammad s’aw, dan Fathimah binti Muhammad s’aw. Bahkan Maryam merupakan satu-satunya wanita yang namanya diabadikan dalam kitab suci  al-Qur’an. Bahkan salah satu surahnya, ada yang dinamai dengan surah “Maryam”[surah ke-19]. Namun berbeda dengan iman Kristiani, dalam akidah Islam, Maryam (dan makhluk lainnya tanpa terkecuali) tidak memiliki secuilpun bagian dari masalah ketuhanan dan peribadahan. Jadi beliau tidak dapat dijadikan perantara dalam beribadah dan berdo’a, dan tidak memiliki andil dalam masalah ketuhanan yang lain. Dalam masalah ibadah, umat Islam diperintahkan untuk langsung beribadah kepada Allah SWT tanpa perantara.

Walaupun dalam Islam memang boleh untuk titip do’a alias meminta dido’akan oleh orang yang shalih, namun orang tersebut harus masih hidup dan di tempat itu juga. Jadi, jika orang shalih tersebut sudah wafat, kita tidak boleh meminta do’a darinya. Contohnya dalam kasus kekeringan yang menimpa kota Madinah pada masa Khalifah ‘Umar ibn Khaththab r'a [salah satu shahabat Nabi Muhammad s’aw dan merupakan khalifah kedua umat Islam]. Beliau tidak lantas ziarah ke makam Nabi s’aw dan meminta do’anya, namun beliau meminta do’a dari Abbas ibn Abdul Muthalib r'a, paman Nabi s’aw yang masih hidup.

 Umat Islam dilarang meminta do'a kepada orang yang telah wafat

Selain itu, juga tidak diperkenankan meminta do’a dari orang shalih yang masih hidup, tetapi orang tersebut berada di tempat lain dan dibatasi oleh suatu pembatas, sehingga tidak dapat saling berkomunikasi . Jadi kita tidak diperkenankan berkata,”Ya Fulan, saya minta do’a darimu…” padahal orang shalih tersebut tak tahu menahu tentang keinginan dari si peminta do’a alias dia tidak tahu kalau ada orang yang titip do’a kepadanya.

Kesimpulannya, Islam menutup segala kemungkinan untuk umatnya melakukan ibadah kepada selain Allah. Dalam Islam, Allah-lah yang menjadi sentral peribadahan, tak ada yang berhak menerima peribadahan selain Allah saja.

Maryam dalam Al-Qur’an

Ada beberapa bagian dari sejarah Maryam r’a yang diabadikan dalam kitab suci al-Qur’an. Beliau dalam masa hidupnya dipenuhi oleh kesucian dan ketaatan kepada Allah dan selalu dikelilingi oleh orang shalih. Setelah beliau dilahirkan, ibu beliau [Hannah] membawanya ke Baitul Maqdis dan menyerahkan pengawasan beliau kepada Nabi Zakariyya ‘as. “… dan Allah menjadikan Zakariyya pemeliharanya…” [QS. Ali ‘Imran (03): 37].

Beliau juga mendapat berbagai rezeki dari Allah SWT. “…Setiap Zakariyya masuk untuk menemui Maryam di mihrab, ia dapati makanan di sisinya. Zakariyya berkata, ‘Hai Maryam dari mana kamu memperoleh (makanan) ini?’ Maryam menjawab, ‘Makanan itu dari sisi Allah. Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa hisab.’” [QS. Ali ‘Imran (03): 37].

Beliau juga mendapat keajaiban, yaitu dapat melahirkan tanpa campur tangan laki-laki. “Berkata Maryam,’Ya Rabbku, betapa mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang laki-lakipun.’ Allah berfirman (dengan perantaraan Jibril),’Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Apabila Allah berkehendak menetapkan sesuatu, maka Allah hanya cukup berkata kepadanya,’Jadilah’, lalu jadilah dia.’” [QS. Ali ‘Imran (03): 47].

Allah juga membela beliau saat tuduhan zina dilemparkan kepada beliau lantaran memiliki anak tanpa suami.  “Maka Maryam membawa anak itu kepada kaumnya dengan menggendongnya. Kaumnya berkata,’Hai Maryam, sesungguhnya kamu telah melakukan sesuatu yang amat mungkar.’” [QS. Maryam (19) : 27]. Lalu Allah menunjukkan kuasa-Nya. “Maka Maryam menunjuk kepada anaknya. Mereka berkata,’Bagaimana kami akan berbicara dengan anak kecil yang masih di dalam ayunan?’ {29} Berkata ‘Isa,’Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku Al Kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi. {30} dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) shalat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup, {31} dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka. {32} Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali.’”{33} [QS. Maryam (19)]. Itu merupakan mukjizat ‘Isa ibn Maryam [‘Isa putera Maryam] yang pertama di alam dunia ini.

Ini adalah sedikit ulasan mengenai Maryam binti ‘Imran ra [Maria/Mary], sesosok wanita yang terkemuka di dunia dan di akhirat.

“Dan (ingatlah) ketika Malaikat (Jibril) berkata,’Hai Maryam, sesungguhnya Allah telah memilih kamu, mensucikan kamu dan melebihkan kamu atas segala wanita di dunia (yang semasa dengan kamu). [42] Hai Maryam, taatlah kepada Rabbmu, sujud dan ruku'lah bersama orang-orang yang ruku'.’” [43] {QS. Maryam (19)}.

NB:
-SWT    >> Subhanahu Wa Ta’ala [Maha Suci Dia dan Maha Tinggi].
-s’aw    >> shalallahu ‘alaihi wa salam [semoga Allah mencurahkan shalawat dan salam kepadanya].
-‘as      >> ‘alaih salam [semoga Allah mencurahkan keselamatan kepadanya].
-r’a      >> radhiallahu ‘anhu/a [semoga Allah meridhainya].
-Baitul Maqdis >> rumah yang disucikan. Nama lain dari Masjid al-Aqsha di al-Quds [Yerusalem] timur.
-Dalam Islam, nama ‘Isa dinisbatkan dengan nama Maryam [‘Isa ibn Maryam] karena sejatinya, beliau memang tidak memiliki ayah. Berbeda dengan umat Kristiani yang menisbatkan beliau dengan Yusuf si tukang kayu [Matius dan Lukas].

Nilai Artikel

1 komentar :

  1. Penulisan yg menarik dan obyektif dari sudut pandang Agama yg berbeda beda

    BalasHapus