6 Jul 2014

Edisi Ramadhan: Jadilah Orang Kaya Tapi Miskin !!



Begitu mendengar pesan ini sungguh hati bertanya-tanya, "kaya, tapi miskin". Sebuah kalimat yang membingungkan, tapi sarat akan makna.


Aisyah mendengar Rasulullah berdoa : “ Ya Allah, jadikanlah gaya hidupku seperti gaya hidup orang miskin, cabutlah nyawaku dalam keadaan miskin, lalu kumpulkanlah aku pada Hari Kiamat bersama kelompok orang miskin “.

Mendengar doa itu Aisyah protes : “ Mengapa engkau berdoa seperti itu wahai Rasulullah ? “, Beliau menjawab :

“ orang-orang miskin akan masuk Sorga 40 tahun lebih awal dari pada orang-orang kaya, wahai Aisyah jangan pernah menolak orang-orang miskin meski engkau hanya bisa memberi separuh biji korma, cintailah orang miskin dan dekatkanlah mereka kepadamu agar Allah juga mendekatkanmu kepadaNYA pada Hari kiamat nanti “ ( HR.Tirmidzi, Baihaqi dan Mundziri )

Lho mengapa do'a Nabi seperti itu? Bagaimana kemudian kita akan sedekah, naik haji/umrah tanpa harta. Padahal sebagaimana kita mengetahui bahwasanya Rasulullah sendiri adalah seorang pedagang dan wirausahawan ulung bahkan mulai berdagang dari umur 8 tahun sampai 40 tahun. Terus apa makna dibalik do'a nabi ini??

Inilah pesan yang terkandung dibalik kemuliaan perilaku dan sikap Rasulullah saw. Sesungguhnya Rasulullah itu kaya secara materi, tetapi memiliki tingkat kezuhudan yang tiada terkira. Betapapun beliau seorang kepala negara, namun rumah beliau tidak bisa dikatakan rumah seorang kepala negara. Dan Abu Hurairah pernah meriwayatkan, bahwa Rasulullah saw berkata, "Ya Allah jadikanlah rezeki keluarga Muhammad cukup." Dan kecukupan diartikan oleh Sa'id bin Abdul Aziz ketika ditanya, "Apakah kecukupan dari rezeki itu?" dia menjawab, "Kenyang sehari, lapar sehari."

Rasulullah berzuhud bukan karena fakir atau kesusahan, juga bukan karena sedikitnya makanan. Kalaupu beliau mau bemewah-mewahan dengan kehidupan dunia dan bersenang-senang dengan kemegahannya, niscaya akan datang padanya dunia dengan tunduk dan patuh. Akan tetapi beliau tetap zuhud karena menginginkan umatnya dapat mencontoh makna ta'awun (tolong menolong), berkorban, dan itsar (mementingkan orang lain). Dan juga beliau menginginkan agar para generasi setelahnya mencontoh kehidupan yang berkecukupan dan penuh rasa qona'ah.

Memang segala apa yang ada pada Rasulullah itu adalah suri tauladan yang baik (Q.S 33: 21). Beliau itu adalah sosok yang dermawan untuk orang lain, dan pelit untuk kepentingan dirinya. Dengan begitu derajat itsar itu sangat melekat kepada Rasulullah. 

Inilah makna dibalik kemuliaan perbuatan Nabi. Kekayaan itu menjadi yang patut untuk dicari dengan maksud untuk sepenuhnya mencari keridhoan Allah SWT dan bukan untuk pamer, riya', dsb. Begitu juga tidak pantaslah kita menunjukkan kekayaan kita dengan berpakaian, berdandan ataupun dengan cara lain kepada manusia, karena sesungguhnya kekayaan dunia itu bisa menjadi sandungan kita untuk mencapai surga-Nya.

Ya Allah, letakkan dunia ini di tanganku, dan letakkan akhirat di hatiku. 

Nilai Artikel

0 comments :

Posting Komentar