4 Feb 2013

Pariwisata Islami di Mesir

Komunitas Muslim di Mesir sekarang sedang berpeluang untuk mempertimbangkan sesuatu program pariwisata yang lebih berbobot untuk program liburan yang mengikuti aturan dan hukum-hukum Islam.

Sebuah perusahaan  perjalanan wisata berbasis di Kairo, “Shouq Travel,” untuk menyambut meledaknya pasar pariwisata global Muslim,  mereka berinisiatif dan  mendorong umat Islam untuk mengatur liburan mereka sesuai dengan Syariah Islam.



Perusahaan pariwisata ini digagas oleh tim dari pengusaha muslim Mesir, yang berusaha untuk menyediakan pariwisata Syariah yang  menyelenggarakan liburan bagi pelanggan , mereka para turis akan ditempatkan di hotel khusus dan mengunjungi lokasi wisata yang spesifik.


Sebuah pernyataan di website perusahaan  tersebut mengatakan “Pariwisata keluarga dan halal ”  yang meliputi: “manajemen perjalanan keluarga muslim sesuai  syariah Islam. Kita menyediakan sejumlah besar hotel yang menyediakan daging halal … dan tidak menyajikan minuman beralkohol di kapal, atau babi. ”

Situs ini juga mengatakan bahwa perusahaan  menyediakan alternatif lain bagi Muslimah, yang  tetap dapat mengenakan pakaian Islam secara penuh, seperti “kolam renang tertutup atau tempat lain hanya diperuntukkan bagi wanita.”

Pengunjung perempuan ke lokasi pariwisata diwajibkan untuk mengenakan pakaian sederhana dan hanya bisa disertai oleh seorang kerabat mahramnya.

Shouq Travel juga menyediakan dan mengatur perjalanan di seluruh Mesir serta Haji wisata dan  ziarah di Arab Saudi, dengan fitur tambahan berupa  seminar dan dauroh keislaman untuk wisatawan dewasa.
Mesir, negara yang telah diperintah oleh pemerintahan Islamis telah mendapatkan momentum politik sejak penggulingan rezim Mubarak. Dengan begitu, dampaknya industri pariwisata islami  telah mengalami kemajuan pesat di seluruh dunia untuk perjalanan Muslim.

Dari spa halal hingga banyaknya mushola di terminal bandara, industri pariwisata Islami global bersiap-siap untuk booming selama dekade ini, para ahli wisata mengatakan.

Pengeluaran oleh wisatawan Muslim juga tumbuh lebih cepat daripada tingkat global dan diperkirakan akan mencapai $ 192.000.000.000 per tahun pada tahun 2020, naik dari $ 126 miliar di 2011, sebuah laporan penelitian yang dilakukan di 47 negara oleh berbasis di Singapura – spesialis perjalanan wisatawan halal Crescentrating, bersama dengan DinarStandard , sebuah perusahaan yang berbasis di AS yang melacak pasar gaya hidup Muslim. (Dz-Al Arabiya)

Disadur dari http://www.eramuslim.com/ dengan penyesuaian dari redaksi.

Nilai Artikel

1 komentar :

  1. nice day :)
    hargailah hari kemaren,
    mimpikanlah hari esok,
    tetapi hiduplah untuk hari ini.
    bagi-bagi motivasinya yaah...

    http://www.nolimitadventure.com/

    BalasHapus